DPRD Jember Terkesan Ogah Temui Aksi Mahasiswa Kecewa

0
223

Jempolindo.id – Jember.

“Hari ini, (Selasa,1/10/19)  kami sangat menyesal, karena belum bisa masuk ke ruang paripurna untuk duduk bareng dan menyampaikan aspirasi ,  7 tuntutan dengan anggota dewan, malah kita di biarkan terlantar didepan pintu masuk DPRD jember. saya harap kedepan  DPRD bisa lebih terbuka”

GMNI Jember
Ketua GMNI Jember Irham Fidaruzziar Kecewa atas sikap dewan

Ketua GMNI Jember Irham Fidaruzziar menyampaikan keluh kesahnya atas sikap DPRD Jember yang terkesan lamban merespon tuntutan aksi Aliansi Mahasiswa Jember. Tujuh Tuntutan Mahasiswa

Aksi  sekitar 500 Mahasiswa dari unsur GMNI, HMI, IMM, KAMMi dan BEM Universitas Muhammadiyah Jember itu harus bertahan sejak jam 09.00 hingga jam 15.00 WIB, hanya sekedar menunggu respon anggota DPRD Jember bersedia menerima kehadiran mahasiswa.

“Terkait aksi tadi merupakan aksi terlama yang  pernah saya alami selama jadi aktivis kami bertahan menunggu kepastian DPRD,  atas permintaan kami untuk bisa masuk ke ruang paripurna. Sayangnya  DPRD masih enggan menerima kami,” keluh Irham.

Meski akhirnya dengan konsolidasi yang  alot  10 anggota dewan bersedia  turun menemui  aksi mahasiwa. Tampak anggota DPRD Jember yang menemui Mahasiswa diantaranya  Tabroni, Itqhon, Nyoman Aribowo, Agusta Jaka dan Tri Sandi.

Dikonfirmasi soal sikap DPRD Jember yang terkesan ogah ogahan temui aksi Mahasiswa, Anggota DPRD Jember Tabroni yang juga turut menemui mahasiswa, menjelaskan bukan berarti DPRD Jember tidak bersedia, hanya saja terjadi tarik ulur saat mahasiswa minta masuk semua, sementara pihak polisi menyarankan hanya 25 sampai 30 perwakilan saja.

“Endingnya, kami anggota Dewan keluar semua temui aksi mahasiswa,” kata Tabroni.

Melalui juru bicaranya DPRD Jember    bersepakat dan  siap mengawal  tujuh tuntutan mahasiswa  untuk disampai ke pusat. (*)

 

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini