Dualisme Kepemimpinan Bank Jatim Cabang Jember, Benarkah Ulah Bupati Jember ?

0
638

Jember_Jempol. Merebak isu  terjadinya  dualisme kepemimpinan Bank Jatim Jember, akibat ulah Bupati Jember yang berupaya mempertahankan Islah sebagai Kepala Cabang Bank Jatim Jember. Sementara Islah   sudah memasuki masa pensiun tanggal 27 Desember 2019.

Mempersiapkan masa transisi,  pihak Direksi Bank Jatim sudah mengutus Agus Satriono menggantikan Islah.

Adanya dualisme kepemimpinan itu terkuak saat Ketua Komisi C DPRD Jawa Timur Muhammat Fawait  mengaku  banyaknya mendapat  keluhan masyarakat Jember yang kesulitan mengakses kredit melalui Bank Jatim, yang diduga  disebabkan adanya dualisme Kepemimpinan, sehingga pihak manajemen tidak berani mencairkan pengajuan kredit.

Lalu benarkah ada keterlibatan Bupati Jember ? Kalau benar apa motivenya ?

Untuk menjawab pertanyaan itu, disela-sela Rapat Koordinasi  Laskar Sholawat yang diselenggarakan di Hotel Bintang Mulia,  Minggu ( 15/12 ), Ketua Komisi C DPRD Jawa Timur Muhammat  Fawait menyatakan akan  memanggil Dirut dan Komisaris Bank Jatim  untuk menjelaskan  permasalahan itu.

Didepan awak media,  Fawait  menyatakan  keberadaan Bank Jatim sebagai Bank milik masyarakat Jawa Timur, tidak baik jika harus diseret  ke ranah kepentingan politik sesaat.

“Saya tidak rela jika Bank Jatim, khususnya di kabupaten Jember ini harus di bawa bawa pada  kepentingan politik sesaat,” tandasnya.

Menurut Fawait, upaya mempolitisasi Bank Jatim merupakan tindakan yang bisa menurunkan performa manajemen Bank Jatim, serta  merugikan masyarakat yang membutuhkan bantuan permodalan.

“Ini kan sudah tidak benar, saya sudah mengingatkan kepada pihak Direksi Bank Jatim,  meskipun Bupati dan walikota itu memiliki saham, tetapi tidak bisa mempengaruhi keputusan dan kewenangan  Bank  dalam menjalankan kebijakannya,” Terang Fawait.

Fawait menyatakan  agar Direksi Bank Jatim bersikap tegas menjalankan aturan internalnya.

“Kita akan meminta Direksi Bank Jatim untuk tidak mengkoreksi masa pensiun pak Islah dan tidak ada lagi kewenangan siapapun mempertahankan mereka yang sudah jelas pensiun untuk bertahan duduk di kantor cabang Jember,” tandasnya.

Ditempat terpisah,  Ahmad Halim selaku wakil ketua DPRD Jember juga berinisiatif  mengundang hearing  Bank Jatim Jember.

“Polemik dua matahari ini akan menjatuhkan kredibilitas Bank Jatim di mata masyarakat Jember,  tentunya kita akan minta penjelasan kepada pihak management Bank Jatim Jember agar menjelaskan permasalahan tersebut,” ucap Halim di depan awak media. ( and )

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini