Jare Wabup Jember Sik Kudu Ndandani Ngelola Anggaran

0
215
Jempolindo.id – Jember – Wakil Bupati Jember KH Abdul Muqit Arief ngakoni  pemkab Jember ono sing kurang bab ngelola anggaran.   Mangkane  Kabupaten Jember nyandang predikat Wajar Dengan Pengecualian (WDP). Bab  iku diomongno  Wabup Muqid  sak wise  nyampekno  LPP APBD ‘2018  nalikane  rapat paripurna DPRD Jember, Rabu(10/7/19).Predikat  WDP  songko  BPK RI sing  disandang Kabupaten Jember , miturut  K Muqit Arief  mergo  sistem pengendalian sing  kurang memadai.

“Utamanya pada pengelolaan dana ahir tahun,”  ngendikane.

Kelemahan iku  diungkap ono nang     laporan hasil pemeriksaan (LHP) BPK ,  Wabup Muqit Arief  ngendikan ono   hasil temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI sing kudu  disempurnakno , manut karo  aturan sing sak mestine. Hasil temuan iku  kudu ditindaklanjuti koyok sing disarano    BPK RI.

“Memang harus ada perbaikan, dan ada yang harus ditindaklanjuti, karena itu temuan dari BPK untuk mengarahkan pengelolaan keuangan di Jember lebih baik,” ngendikane  Wabup Muqit Arief.

Wabup Muqid ngakoni,  Pemerintah Kabupaten Jember ono  kegiatan sing gak iso  dipertanggung jawabno, mangkane  Pemkab Jember kudu mbalekno  duik  nang  negoro.

“Seperti perjalanan dinas, ada 260 juta lebih. Itu sudah dalam proses pengembalian,” ungkap Wabup.

Kaitane karo gedene   Sisa Lebih Penggunaan Anggaran (SiLPA), sing jumlahe  nyampek  713 milyar ngendikane.  K Muqit Arief,  mergo  administrasi, termasuk   ono   tanggungan pihak ketiga.

“Ini semestinya harus sudah diselesaikan, tetapi ada yang perlu disempurnakan maka nanti akan ditindaklanjuti dalam P-APBD yang akan datang. Kita berharap tahun yang akan datang  tidak WDP, tetapi lebih baik,” ngono iku penjelasane   Wabup Jember KH Abdul Muqit Arief. Tulisan iki sumbere soko   Media On Line LontarNews.com (*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini